intellectual property.

you are welcome to look, read, study, and learn. you are welcome to link/share it. you are welcome to quote or rewrite some of my post, but please don't forget to mention me/link my site.
but you are not allowed and please don't take any of images (with or without watermark) from this site without my permission.

Sunday, July 3, 2016

Mengenal Asisten Poyeng: Ifel

* postingan ini adalah artikel gaya bercerita yang memang bener-bener dari tangan pertama. :)


Alo, namaku Rifelda Amadea Rosady, biasanya dipanggil Ifel atau Ipel. Aku anak pertama dari 2 bersaudara. Aku lahir tahun 1997 (yes yes yes! Aku paling muda diantara asisten poyeng yang lain wekk! :p). Sekarang lagi disibukkan sama kuliah yang padat dari pagi sampai sore, ke poyeng cuma seminggu 2 kali, dari pagi sampai sore juga. Kalau ditanya soal hobi, aku juga bingung sih. Mau bilang hobi makan, tapi makan itu kebutuhan. Mau bilang hobi tidur, tidur itu juga kebutuhan. Apa ya? Oh ini aja, aku hobi kulineran dan jalan-jalan.
Soal perkenalanku dengan Poyeng dan merajut, waktu itu aku kelas 2 SMP, aku pengen belajar merajut dan akhirnya dikenalkan sama kak Irin ke Poyeng. Waktu itu aku diajarin sama mantan asisten, mbak Brigitta. Terima kasih mbak Brigitta sudah sabar mengajariku muehehehe :3 Terus sekarang udah bisa bikin macem-macem, cuma kadang susah ngumpulin niatnya buat bikin dan melanjutkan project wakakakakak! =))
Mulai jadi partimer itu habis kelulusan kelas 3 SMA buat mengisi liburan yang super panjang, ya ceritanya biar liburan produktif ahahahaha. Terus sempat cuti karena udah masuk kuliah. Karena kuliahku selo abis, bisa deh ya nyambi sebentar-sebentar jadi partimer walaupun backstreet hehehe. Dan taraaa, sampai sekarang masih menjadi partimer Poyeng yang paling muda di antara partimer yang lainnya. Yes yes yes! :p


Kesanku tentang Poyeng ituuu antara masyaAllah dan subhanAllah. Kenapa? Soalnya poyeng itu menajukbkan. Mulai dari benangnya yang banyak, aksesoris printilan-printilan yang banyak juga, sampai pelanggan-pelanggan yang uwuwuw deh :3 ya gitu deh. Poyeng itu Wonderland. Ifel lost in Wonderland~

Apa kata Ifel tentang owner Poyeng:

Mas Bas
Bertampang garang tapi berhati lembut wakakakak :p. Ya gitu deh mas Bas, berambut gondrong bertampang seram tapi baik dan sabarnya masyaAllah. Mas Bas sangat mengayomi anak-anak Poyengnya dan mas Bas pengertian kalo anak-anak Poyengnya sedang lapar ahahahaha =)). Aku belum pernah liat mas Bas marah dan penasaran kalau mas Bas marah itu gimana. Tapi aku nggak mau dimarahin sama mas Bas ._.

Mbak Ajeng
Mbak Ajeng itu nyonyah nyentrik dan unik banget. Keterampilan tangan dan merajutnya udah tingkat dewa *standing applause*. Tentang masalah kebersihan workshop, ndak bisa ditolerir sama mbak Ajeng. Kalau meleng, bisa-bisa kena ‘umbah’. Mbak Ajeng juga baik hati, tapi kalau lagi sensi ya mending diem aja wkwkwkwk :p. Rumah mbak Ajeng dan mas Bas paling sering dipakai buat tempat ngumpul. Mbak Ajeng juga punya kucing hiperaktif yang gangguin-able si Trixy wihihihi :p.

Ducky
Mobil keluarga Poyeng, literally mobil keluarga karena bisa menampung asisten dan eks-asisten yang lagi penat butuh liburan. Ducky berjasa besar karena bisa angkut kita-kita buat liburan yes yes yes!

Apa kata asisten lain tentang Ifel:
Ini asisten yang aku kenal dari dia lahir juga selain wina  pastinya,secara sepupu sendiri. Dia yang paling muda diantara asisten2 yang lain. Tadinya dinobatkan sebagai duta alay sepoyeng, tp sekarang udah engga koq. Mungkin karena paling muda, dia salah satu yang paling panikan kalau sama pelanggan, jadi kadang lucu aja liatnya. Paling bermasalah sama pintu poyeng karena entah kenapa selalu gagal nutup! Untung ga pernah kebagian tutup toko. Yang paling aku suka dari dia, kalo ngadepin pelanggan kalem

Bocah dengan umur paling muda. Kalo lagi gak ada kerjaan, beeeeeeuh, tangannya gratil banget. Kalo ada kertas sekecil apapun itu di depan dia, keknya bakal jadi korban ‘kegatelan’ dia deh. Haha. Walaupun orangnya gak terlalu banyak omong (termasuk yg pendiem di antara asisten POYUT), yang namanya asisten POYENG ya tetep aja gila.. kuliah yang rajin ya Nak, jangan sering galau

Kalau ditanya soal Ifel, aku jadi bingung sendiri. secara dia ini sepupuku dan aku kenal dia udah dari lahir. Udah ngeliat jaman kecil, jaman alay, sampai sekarang ini jaman kuliah. Kadang dia masih kayak anak kecil, kadang jadi jauh lebih dewasa dan berani nasehatin aku (Huft!). Ifel ini yang ekspresinya paling gamblang di antara semua anak poyeng. Kalau seneng dia bakal keliatan seneng, kalau kesel ya bakal keliatan jelas. Karena paling muda, dia sering dipanggil ‘Anak SMA’, padahal udah nggak SMA lagi.



Henny
Pertama kenal, dulu saat dia masih SMA. Nah, sekarang udah kuliah. Rasanya seperti melihat metamorfosa kupu-kupu.









Orin
Si bocah alay yang sudah tak alay lagi (udah pensiun dini; katanya). Kadang aku suka heran, klo lagi cerita-cerita di poyeng trs ifel disandingin sama wina, bingung deh tuh mana yg kakak mana yg adek. Adeknya lebih expert dari kakaknya, mungkin ifel mainnya udah cukup jauh ya. Mbok kakaknya diajarin, biar ‘pinter juga’ :p

Dia asisten paling muda dr yg lain, nggak heran dia yg sering baper. Tapi ifel lucu, polahnya lebih sering konslet daripada normalnya. Ya penghibur lah ada yg lebih muda dr aku. 

Ifel ini klan termuda dari keluarga Iwanda yang ikutan diboyong ke Poyeng. Karena sudah sering moyeng, aku dah ga perlu lagi ngasi briefing panjang-panjang dan udah tau juga karakterku kayak gimana kalo lagi ngurusin Poyeng. Dia lebih 'senior' dibanding kakaknya Wina dalam hal-hal tertentu. *uhuk*
Ifel mau belajar dan gampang dikasih masukan, kunci sukses masa depan tuh Fel. wkwkwk.


No comments:

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails
beberapa link tersambung ke Facebook. Pastikan situs tersebut tidak terblokir di tempatmu :) Tidak perlu punya akun FB untuk bisa membuka Page Poyeng ;)